Jumat, 27 Juli 2012

Apa itu Dolomit ?

Apa itu Dolomit ?

Dolomit diberi nama untuk mineralog Perancis Deodat de Dolomieu. Dolomit mineral umumnya ditemukan dalam deposito dari batuan sedimen yang disebut dolostone. Ada dua jenis bahan yang sering disebut dolomit, sebuah kimia kalsium magnesium karbonat benar seragam dengan rumus kimia CaMg, (CO3) 2 dan kapur dolomitic, yang hanya campuran tidak teratur kalsium karbonat dan magnesium.

Dolomit diyakini telah dibentuk oleh penggantian beberapa kalsium dalam deposit kalsium karbonat kapur dengan magnesium, sedangkan endapan yang menjalani lithification, yang dikonversikan dari lapisan kerang mati dan kerang laut lainnya hewan ke kalsit mengkristal atau kalsium karbonat. Mineral dolomit yang dihasilkan, CaMg (CO3) 2 merupakan garam ganda benar. Ion-ion kalsium dan magnesium dalam dolomit ada di lapisan yang terpisah dalam matriks kristal. Dolomit memiliki lapisan kalsium, maka lapisan karbonat, kemudian lapisan magnesium kemudian lapisan karbonat, dan sebagainya.

Dolomit lebih sulit dan lebih padat daripada bentuk kalsit dari kalsium karbonat atau kapur, dan lebih kimia lembam dan lebih tahan terhadap serangan asam.


Penggunaan Untuk Dolomit

Perbedaan yang melekat antara dolomit dan kalsit mendorong aplikasi untuk dolomit. Dolomit dipilih untuk konstruksi dan aplikasi produk bangunan yang disebabkan karena kekerasannya meningkat dan kepadatan. Aspal dan beton lebih memilih aplikasi dolomit sebagai pengisi karena kekuatan tinggi dan kekerasan. Dolomit juga menemukan digunakan dalam beberapa aplikasi sebagai sumber magnesium seperti kaca dan pembuatan keramik, serta agen sintering dalam pembuatan pelet bijih besi dan sebagai agen fluks dalam pembuatan baja. Petani menggunakan dolomit untuk kontrol pH pertanian. Industri kimia menggunakan dolomit mineral dalam membuat garam magnesium termasuk magnesium, magnesium oksida (MgO), yang digunakan dalam obat-obatan.

Sebagai mineral industri, penggunaan dolomit adalah signifikan kurang dari itu kalsit. Hal ini terutama karena relatif kurangnya deposito kecerahan tinggi dari dolomit. Proses perubahan yang membentuk dolomit cenderung membawa kotoran tambahan yang mengurangi kecerahan atau warna coklat atau abu-abu batu. Pada daerah dimana Dolomites kecerahan tinggi memang ada, mereka berbagi banyak aplikasi dari kalsium karbonat.

Cara Menggunakan Pupuk Kapur Dolomit

Pupuk atau kapur dolomit adalah mineral karbonat terdiri dari magnesium dan kalsium. Dolomit merupakan kondisioner tanah yang digunakan untuk "mempermanis" tanah asam dan membuat tanah lebih basa. Karena kapur dolomit sangat bekerja lambat, maka harus ditambahkan ke dalam tanah dengan baik sebelum penanaman untuk mendapatkan manfaat yang diinginkan. Bubuk kapur dolomit juga bisa dicampur ke dalam campuran pupuk nutrisi kaya sehingga Anda dapat menyuburkan tanah dan memperbaiki pH pada saat yang sama.

1. Sebaiknya test sampel tanah untuk analisis. Lakukan ini empat sampai enam bulan sebelum tanam. Tunggu dua sampai tiga minggu untuk hasil analisis tanah.

2. Konsultasikan laporan analisis tanah untuk menentukan berapa banyak kapur dolomit untuk digunakan. Terapkan 2 inci dari kapur dolomit bubuk ke permukaan tanah.

3. Tanam kapur dolomit bubuk ke dalam 6 sampai 8 inci atas tanah.

4. Airi tanah yang sudah di kapur dolomit bubuk sampai 1 inci.

5. Tunggu tiga sampai lima bulan sebelum tanam untuk memberikan waktu bekerja dolomit untuk mengubah pH tanah.